Miyabi Vs Miramen

untitled

Pada kecewa Miyabi alias Maria Ozawa ga jadi dateng ke Indonesia? Jangan kuatir, ada Miramen disini 😀 ga kalah hot N sekseh loh dari non Miyabi 😀 yah, setelah kabar yang cukup kontroversial mengenai penggarapan sebuah film yang ceritanya diadaptasi dari novelnya penulis “kambing Jantan” dengan menghadirkan Miyabi sebagai pemeran utama dalam film “Menculik Miyabi”, akhirnya Miyabi, menunda kedatangannya ke Indonesia.
Continue reading

Cinta oh Cintaaa..

heartbreak

mmmhh…
apa yang manusia pikirkan tentang cinta.. cinta dan cinta???? saya tidak akan membahas mengenai perasaan seseorang jika sedang merasa jatuh cinta/ dicintai/ atau mencintai. Dalam tulisan satu ini, saya hanya mengulas tentang cinta yang membuat orang menjadi buta… buta hati.. buta perasaan. Continue reading

my Facebook

my pacebuk

 Temen2 semua pada tau dong situs jejaring pertemanan yang membawa kebaikan dan juga keburukan bahkan menjerumuskan alias FACEBOOK?? 
saya suka mikir Facebook ini ga penting, buang2 waktu tapi kadang juga saya mikir ada untungnya juga kok.. selain buat ajang curhat2 geje di status, wasting time buat misuh2 dan lain sebagainya, dari sini saya jg punya banyak teman. Ketemu lg sama temen2 lama, temen2 dari TK sampe kuliahan semua tumplek blek disini. dan yang terutama dan paling penting, saya bisa menguatkan *tsaahhh* tali silaturahmi dengan temen2 IBSN dan bloggers ^^. Continue reading

jadi, gimana?

memahami seseorang kadang membuat kita merasa bakal terbunuh pelan-pelan yah. no, it is not about my future hubby, tapi tentang seseorang yang disebut “wanita”. mahluk yang selalu saya sebut sebagai ALLIEN. Mahluk luar angkasa yang dateng dari planet antah berantah di galaksi yang belum ditemukan. Continue reading

Kolak Pembawa Bencana

JANGAN JAJAN SEMBARANGAN!!
kayaknya peringatan ini harus saya tulis gede2 dan di pajang di setiap sudut kamar. oh, plus ditempel di jidat.
gara2 ngidam kolak pisang, saya tepar berhari2 sampai hari ini masih klenger wkwkwk…

ceritanya begini bos…

selasa minggu lalu, lebaran kurang 5 hari, tepatnya tanggal 15 sept kemaren *ko inget? ya iya lah.. tak catet sih*, saya pengen banget maem kolak pisang. biasanya saya bikin sendiri, ga cuman cemilan, makanan pun saya lebih milih masak sendiri dari pada beli.berhemat lah, di jakarta kan ga ada yg gretongan kecuali di traktir 😀 karena ga ada pisang kepok ato pisang raja di tempat penjual sayur, saya ngences, ga bs bikin kolak. akhirnya ngempet. nah pas sore nya, menjelang buka, ada penjual makanan keliling. salah satu dagangannya itu kolak pisang, terus dicampur apa lagi gitu ah ga ngerti saya, yg penting ada pisangnya. beli lah saya satu bungkus, Rp 3500. pas buka puasa, saya santap. tapi rasa manisnya ko lain, kayak pemanis buatan. jd ga saya habisin tuh kolak.
permasalahan mulai muncul…
tengah malem, pas udah di kantor, saya batuk2. badan agak ga enak gitu. nggregesi. saya pikir karena kedinginan, kan di kantor AC lumayan kenceng. saya minumin teh anget. tapi batuk ga mereda. badan jadi tambah panas. pagi, pas pulang kerja, saya langsung tidur. biasanya bisa kayak kebo kalo tidur. tapi hari itu lain. jam 9 pagi saya udah terbangun. dengan kondisi panas yg tinggi, demam, batuk2, tenggorokan sakit. saya bertahan untuk puasa. saya coba tidur lagi. mungkin krn terlalu tinggi panasnya, saya sampe mengigau. saya ga bisa istirahat enak. jam 11 siang, saya ga tahan. akhirnya membatalkan puasa, karena saya demam tinggi.
dalam kondisi seperti itu, saya paksain ke toko beli obat batuk. krn gejalanya seperti batuk, tapi demamnya itu saya ndak tau karena apa dan demam apa. malamnya saya paksaain ke kantor. tapi rasanya mau pingsan. akhirnya jam 2 pagi saya ijin pulang karena demam saya yang nggak turun2.
sampe saya mudik, sampe saya dirumah pun demam saya ga turun2.. malah tambah parah. bikin geger keluarga. plus, kena ceramah mulu, “MAKANYA, UDAH TAU GA BISA JAJAN SEMBARANGAN DI PAKSAIN JAJAN JUGA.. GINI NIH AKIBATNYA..!!” huuhuu.. ampunn buu .. jangan ngomel2 mulu dooong.. anakmu ini butuh tatih tayaaang…T_T
pas hari rayapun saya cuman bisa nyengir, krn kondisi yang ga segera membaik.. tapi saya juga harus bersyukur, meskipun sakit begini saya masih bisa pulang, masih bisa bertemu, berkumpul dengan keluarga dan sanak saudara… meminta maaf… dan berbagi kasih dengan semuanya…
sampe saya balik ke jakarta lagi dan bekerja, kondisi saya belum fit betul..

makanya teman2… kalo orang tua bilang, JANGAN JAJAN SEMBARANGAN itu mbok yao di dengerin.. ntar akibatnya ya begini.. kayak saya.. sakit berhari2 ga sembuh2.. cuman gara2 kepengen makan kolak pisang 😀

Menjadi sesuatu…

Memilih berjuang *sementara* di jakarta menjadi sesuatu yang dilematis bagi saya. Lagi2, kembali jauh dari orang tua, membuat saya menjadi sosok yang cengeng akhir2 ini. Baru 14 bulan saya tinggal di jakarta, tapi banyak hal yang sudah saya dapatkan. Tangis, tawa, sedih, susah..semuanya. Saya merasa tidak cocok hidup di jakarta.
semua fasilitas, baik yang membawa kebaikan maupun keburukan ada di sini. berbagai karakter orang dari yang paling alim sampai psikopat juga berjubel disini. lalu, apa yang membuat saya merasa tidak nyaman? Keluarga. tentu saja, karena saya memang tidak lahir dan dibesarkan di Jakarta. Saya selalu rindu kehangatan keluarga. Acap kali saya berdiri di depan jendela paviliun yang saya sewa, menatap dari dalam, angin.. hujan.. malam… semua mengingatkan saya akan kehidupan kampung yang damai.
Bukannya saya tidak mendapatkan kesenangan di sini. Saya hanya merasa…. terlalu banyak kepura2an…
kehidupan jakarta terlalu kompleks. dan, saya tidak mungkin bertahan dan menjadi single fighter yang tangguh. saya terlalu lemah, lembek, dan, menyerah.
saya menyerah… benar2 menyerah…
dan yang paling menohok.. ijazah S2 saya seperti tidak terpakai di tempat saya bekerja sekarang. tidak ada klasifikasi pekerjaan dan gaji.. semua dipukul rata, yah, standard harga sebagai seorang freelancer.
dulu, saya punya impian, untuk menjadi orang yang sukses di jakarta. jangankan mewujudkannya, baru seperempat jalan saya sudah menyerah. karena saya ga tahan ujian disini.. ga tahan… apa lagi, kangen sm keluarga mulu. yah meski jakarta – lampung itu deket banget.
Dan semua pemikiran saya berubah setelah saya pulang ke kampung, agustus kemarin..
Para tetua bilang, “sudah banyak orang pinter di jakarta.. kalo udah dapet ilmu yg banyak pulanglah ke kampung, disini banyak yg membutuhkan.semua akan lebih berguna”.

Namun, bisakah saya menjadi sesuatu yang berguna? bisakah saya mewujudkanya? mimpi2 saya.. dan juga mimpi2 masyarakat yang ada di sana?
bisakah saya..?
sanggupkah saya??

menjadi sesuatu yang lebih berarti??