IBSN: Wahai Penyembuh Duka, Terimakasih…

butterfly047

Kehilangan. Bagi sebagian manusia, bencana yang terdahsyat adalah kehilangan. Baik itu nyawa, keluarga, saudara, sahabat…cinta!! Bahkan, harta benda! Mereka pun dengan bebas mengekspresikan rasa kehilangannya itu. Ada yang legowo, ada yang menangis meraung2 sambil gulung2, bengong, ketawa sendiri dan menyandang predikat “gila”, bahkan gantung diri! waw! manusia itu mahluk ajaib yang paling ekspresif ya… 🙂

salah satu contoh dari rasa kehilangan itu adalah kehilangan sahabat. temen2 pernah kan ya merasakan rasa kehilangan itu? yah, ntah karena temen pindah luar kota, merantau atau bahkan menikah!

bagi orang2 yang memiliki daya sosialisme yang baik, gampang bs cepet dapet temen baru. tapi, bagi orang-orang autis seperti saya itu bukanlah hal yang rumit tapi RIBET! 

wahahaha… gimana sih ini tulisannya…mbulet-mbulet kayak asep 😀 Okay, begini nih, sebenernya yang pengen saya ceritain itu, waw, betapa persahabatan itu sangat menakjubkan! *jangan bilang kayak kepompong yaaa…saya ndak suka lagunyaa..ups bukan lagunya, tp penyanyinyaaa 😀 *. Rasa kehilangan itu dikarenakan kita merasa tidak ada lagi bahu untuk kita bersandar dan menangis, walaupun sebenernya soko (penyangga rumah) juga bs dipakai bwt sandaran, ato tembok rumah juga bisa *Woooiii..serius ndah seriuuuss!*. Kehilangan sahabat membuat kita merasa kehilangan seseorang yang bs memahami kita.

Bagi saya, sahabat atau persahabatan itu seperti oksigen. tidak dapat kita genggam, tapi selalu ada disekitar kita. menyelubungi dan menyelimuti. simbiosis mutualisme. Oksigen dan paru-paru. tanpa Oksigen kita ga bs bernapas. Tanpa paru-paru, oksigen bakal sulit ngalir dalam darah terus ke otak *betul ga itu teorinya ya?*.

saya punya sahabat sejati.

tapi sahabat sejatiku itu ga saya temuin pas masa2 SD, SMP ato SMA… pada takut sih, punya temen aneh begini, cewek nggak cowok jg nggak,,,ato jangan2 saya ini cewek jadi2an ya? huwaaa…pantesan kakakku sering ngatain saya bencong… saya cenderung suka liat cewek cakep dari pada cowok cakep sih 😀 bg saya, cewek itu mahluk Tuhan yang paling seksi… *alaah… ikut2an mbak mulan jaminten*.

Dari kecil saya susah dapet temen deket. kebanyakan sih pada ga tahan dgn perilaku saya yang aneh. saya jg nggak ngerti keanehan saya ini apa? saya ngaku, saya hobi banget ketawa mendadak tanpa sebab dan waktu ditanya kenapa saya ketawa? saya jawabnya “aku lg menghayal.. pokoke lucuuu…”, jadi, krn sebab itu, temen saya menganggap saya itu ga waras. padahal 100% saya itu waras, cuman saya terlalu imajinatif, maklum, golongan rasi pisces itu kan salah satu wataknya kan imajinatif  ya? *membela diri 😀 *. Selain itu, saya hobi banget…..nggh…. k****t dan ngupil sembarangan! bwt cewek normal itu jorok dan ga sopan, tp bwt saya itu menyenangkan 😀 tapi, saya memang aneh ko.. 😀

 

pernah, suatu hari saya tanya sm temen deket saya, sebut saja namanya kak Opi *nama sebenernya*, kronologinya begini:

Indah Cakep Banget Gila (ICBG) : Kak, km ko dari kemaren ampe hari ini ndak kentut to?

Kak Opi (KO) :  kentut ko dek 😀

ICBG : aah, masa? lah dari kemaren aku ga denger suara kentutmu 😀

KO : dasar geblek lu! wahaha …

ICBG : kalo gitu, rasakan kedahsyatan kentut mautku… *sambil kentut*

KO : kurangajaaarrr!! hooekk..hoooeekk *mual pengen muntah*

ICBG : Makanya, laen kali ga usah gengsi-gengsi..mw kentut ya kentut aja, ga usah malu2 suaranya kedengeran..lebih baik gitu dari pada mak busss… ga ada suara tp baunya minta ampun! 😀 *ga sadar kalo kentutnya td bau banget*

Kalo temen cewek/cowok biasa bisa kumat epilepsinya… tp kakakku satu ini nggak! kayaknya dia menikmati banget deh kedahsyatan kentutku tadi 😀

Saya dan kak Opi, pertama kali kenalan tahun 2002, di jogja. kebetulan satu kost. kak opi asalnya dari Kalimantan. Kita beda kampus, dan saya lebih muda 3 tahun dari dia. tapi asiknya, dia bs mengikuti jalan pemikiran saya, tanpa harus terdoktrin atau mendoktrin.  kebetulan dia jg anak Psikologi jadi tau kondisi  psikologis seseorang 😀

Selain kak opi, saya punya 2 abang lainnya, namanya bang Ari dan Bang Izal. mereka bdua dari Palembang. dua2nya jg usianya jauh diatas saya. intinya saya ini anak bawang. selalu dimanja. kemana-kemana, selalu sama2… nongkrong di pinggiran kali code, nongkrong di Break Coffee and Books Shop, ke studio… duduk nyengoh di Nol Km Yk (benteng , deket malioboro, bukan jok teng lho), ato ngabisin malem duduk2 di alun2..pernah jg, bwt nyelametin saya yg waktu itu mw diculik orang, saya diumpetin sm mereka sampe di bawa ke Mbebeng (bagi yang pernah tinggal di  jogja, tau tempat ini kan?)… selalu sama2…susah seneng, tangis tawa…sama2… mungkin krn, kita sama2 anak perantauan, sama2 jauh dari orangtua dan keluarga. kita sama…sama2 memiliki keanehan yang mungkin akan sulit dipahami orang normal lainnya.

saya ga bisa tanpa mereka, karena saya merasa hanya mereka yang bisa mengerti dan memahami saya..bisa saya percaya, dan hanya mereka yang selalu ada untuk saya. Di saat saya susah, disaat saya seneng. walaupun begitu, saya sangat sangat mengerti, tidak ada yang abadi didunia ini, termasuk persahabatan.

bukan.. yang saya maksud tidak abadi adalah.. persabatan itu sesuatu yang hakiki, tp dia seperti oksigen. Tidak dapat kita lihat dengan mata, tapi bs kita rasakan…dengan pancaindra kita. tidak bs kita genggam, tp dia menyentuh kulit kita, menggandeng tangan kita, mendekap, menyentuh dan menyelimuti tubuh kita. Tidak bisa kita miliki seutuhnya, tp dia selalu merangsek masuk dari hidung, mengalir ke pembuluh darah ke seluruh tubuh, ke otak kita, ke memori kita… membuat kita ketagihan untuk menghirup, bernafas, menghebuskannya…inhale, exhale…dia menyatu dalam tubuh dan kehidupan kita. Mereka eksis!!

yah, masa berkabung tiba. Perpisahan menjemput. Mereka harus pulang ke daerah masing2. dan saya… saya masih terjebak di dunia saya. sendirian. saya kehilangan. cuman tangis yang saya muntahkan setiap kali kita berkomunikasi. saya rindu mereka. merasa ga bs berbuat apa2 tanpa mereka. Saya tidak sanggup membayangkan ketika saya mencoba bersahabat dengan orang2 baru yang sangat asing bagi saya dan penghianatan yang mereka berikan kepada saya. Kepura-puraannya yang membuat saya mual dan hanya merasa Kak Opi, Bang Izal dan Bang arin yang menjadi obat maag terampuh, mengalahkan kehebatan Mylanta dan Promaag.  Dalam paradigma saya, Orang2 baru itu hanya ingin menoreh luka di hati saya..sekali…lagi…lagi..dan lagi…yang akhirnya, infeksi. Saya menganggap persahabatan itu seperti wabah penyakit yang sangat mematikan. saya butuh berton2 desinfektan biar steril. mengisolasi diri, sembunyi di duniaku sendiri. saya sangat merindukan mereka. sangat…

waktu berlalu, saya mencoba mengatakan pada diri sendiri bahwa persahabatan itu bukanlah suatu kutukan. dan kehilangan itu adalah salah satu fase dalam siklus kehidupan.Datang untuk pergi, pergi untuk kembali.  ya! setelah 2 tahun kepergian mereka, saya menemukan kembali sosok baru, tanpa harus melupakan mereka. Namanya Uchie, beda kampus, dan 4 tahun lebih muda dari saya. dia waktu itu lagi selesein S1 nya, dan saya jg lg selesein studi S2 saya. dalam dirinya, saya menemukan mereka. Uchi kompit! ketiga2nya ada di dalam dirinya. meskipun begitu, uchi memiliki karakteristik dan keunikan sendiri. kalo lagi kesurupan malaikat, dia bisa bijaksana banget, padahal umurnya sekarang baru masuk 22 tahun! sepertinya kebalik, dari usia dia lebih muda tp tingkat kedewasaan jauh diatas saya. saya nyaman deket2 dia *aaahh..jadi kangen km chieee!!*.

seperti kebiasaan kalo saya lg sm ketiga temen saya dulu, sm ucie saya jg kemana2 berdua… wisata kuliner, tidur, gangguin cewek2 seksi di mall, nonton bedua ampe dikirain lesbong, nongkrong di benteng sambil nangis2, ke Coffee shop, berdebat ttg politik&hidup, bikin rencana2 sprektakuler tp ga pernah terealisasi…we have a lot of fun!! saya sayang sm dia, sm seperti saya sayang sm ketiga sahabat saya.

tapi, lagi-lagi…

masa berkabung datang lagi…

setelah saya menyelesaikan studi S2 saya, saya harus pergi dari jogja ke jakarta, kerja. sedangkan uchie, setelah studi S1nya selesai, dia langsung lompat ke S2. Kita berpisah. Jarak dan waktu memberikan parameternya lagi. tp saya yakin, itu bukanlah penghalang. walaupun secara konkret dia tidak ada disisi, tp spiritnya selalu menyelimuti hidup saya disini. i miss u so chie… i miss them also..

kemudian,

saya tenggelam dalam kehidupan saya sendiri. kembali  menikmati kehidupan seorang penderita autisme yang selalu males ngomong, sibuk dengan internet dan HP. bergulat dengan waktu dan pekerjaan, mencari rezeki. Menyembunyikan rasa rinduku kepada mereka, dari balik bantal. Curahan hati saya cukup saya percayakan pada tulisan. dalam buku warna coklat yang bergambar seorang perempuan dengan sahabatnya. hanya itu sahabatku.  

Akhirnya, saya mencoba membiarkan orang2 mengetahui isi hati saya, apa yang saya rasakan, tanpa harus memaksa mereka untuk mengenal saya, tanpa harus memaksa mereka untuk ada disisi saya, tanpa memaksa mereka untuk  memberikan bahunya kepada saya. Ya, disinilah saya bercerita.

Ketika saya menanyakan sesuatu hal kepada salah satu orang yang banyak memberikan inspirasinya dalam hidup saya, beliau memberikan analoginya, begini:

Kematian itu ga penting, karena kita akan menghadapi itu. yang terpenting, bagaimana kita menjalaninya dengan berbuat baik sebanyak mungkin untuk orang lain. Tanpa orang  lain perlu tau dengan keterbatasan kita, termasuk titipan nafas ini. (Cantigi)

*kematian memiliki korelasi dengan kehilangan, silakan anda menela’ahnya dengan logika anda sendiri 🙂 *

 

Saya mencoba, merentangkan jemari tangan, merenggangkan otot2 yang kaku karena waktu dan keadaan. Menggumpulkan ion-ion negatif  untuk menyatu dengan ion2 positif, menyatu, seperti medan elektromagnetik. tapi jika kutub utara bertemu kutub utara sehingga saling bertentangan, saya tidak akan menggugat, karena hidup seperti energi ying dan yang (ga nyambung 😀 ) Saya mencoba meraih jemari-jemari mereka, walaupun hanya di dunia cyber saja, untuk saya genggam dan mengajak mereka untuk melihat sebentar dunia saya. Tak hanya menangis, tapi tersenyum dan tertawa bersama saya… Mengajari saya tentang banyak hal, kehidupan. Meyakinkan bahwa, berbagi itu tak pernah rugi 🙂

Mas Heri M Cahyo

Mas Deni Cantigi

Mas Heru Kajian Komunikasi

Odie

Sassie

Mas Didien

Agung Mojosari

Jeung Lala

BlueThunderheart, Sarah Tidak Sendiri, Cahaya, Kidung Jingga, Langit Jiwa, Gusti Dana, ….dan temen-temen semua yang tidak bisa saya sebutkan satu persatu… Temen-temen di IBSN,s emua blogger lainnya 🙂

Terimakasih…

Tanpa kalian semua, saya bukan apa-apa dan saya memang bukan siapa2 😀

Terimakasih…

Terimakasih wahai penyembuh duka… 🙂

Advertisements

48 thoughts on “IBSN: Wahai Penyembuh Duka, Terimakasih…

  1. setuju mbak indah…berbagi itu gak pernah rugi…

    saya sekarang juga lagi mengalami kehilangan sahabat-sahabat saya..semua sahabat saya ketinggalan di semarang,jakarta n sekitarnya…

    tapi sekarang saya punya tempat berbagi baru “istri saya”…hehehehe

    wehehehe…
    enak dong mas sahabat barunya 😀

  2. Terima kasih mba’e, menganggapku sebagai sahabatmu. Sungguh seneng rasanya diakui sebagai sahabat oleh orang lain. Semoga persahabatan kita langgeng ya, mendapatkan manfaat bersama-sama dalam segala kondisi. Insya Allah tidak mengkhianati yang membuat mba’e kelihatannya jera dengan persahabatan orang-orang yang belum teruji. Semakin banyak sahabat membuat kita menjadi manusia yang bahagia dan dekat dengan nilai-nilai keilahian. 😀

    hik..hik… jadi terharu mas T_T
    sy jg sneng punya sahabat aneh bin ajaib kayak mas heru yg mengajari saya banyak hal, termasuk berhitung dan membaca “peta kehidupan” wahahaa…
    amiiin…. amiin…semoga Allah ridho ya mas..amiiin…

  3. met kenal kembali… masalah Tes Say Hello itu, di tes dulu baru keliatan hasilnya. ok? 🙂

    oh, gitu… baiklah 🙂

  4. hihihihi, tumben postingan nya be…..jibun.
    hihihihi. ada posting penting neh, dateng ke blog ku yah..
    *penting dari mananya???*

    posting penting ttg ganti nama, ya kan? wahahaha…Tukinooo 😀

  5. persahabatan bagai kepompong…
    hahaha sebel sama lagunya eh penyanyinya? mukanya datar tanpa ekspresi ya…..

    iya…suaranya jg jelek wahahaha… (kayak suaraku bagus aja ya 😀 )

  6. @indahrephi hya… jangan bejo dong mbak… raha ajah de..
    hihihihi

    ya udah… gimana kalo Tuki aja… kependekan dari Tukino, lebih keren dari pada raha..rahasia wahahaha…

  7. ada kalanya kita berbagi,baik suka maupun duka.dan sahabat sejati selalu ada buat kita pada dua keadaan itu.Semoga persahabatn yang ada putih dan indah selalu 😀

    amiin….
    amiin…
    semoga yaa ^^v

  8. wah mbak indaah….sama doonks..saya juga pisces, kakak saya juga pisces, jadinya saya ama kakak bisa nyambung… sama2 bisa ngertiin kali yaah….mmmm emang kita mesti bisa adaptasi dengan lingkungan baru yaaah…. moga2 dunia blogger cocok buat kita2 ini…bisa saling berbagi…awali dengan berbagi senyum yang tulus….

    iya…walaupun kadang lingkungan baru itu kadang bikin keder, kita mesti bisa beradaptasi 😀 amiin..aminn…semoga persahabatan cyber yg indah ini selalu terjalin dengan indah pula ya mbak…amiin 🙂

  9. benar mbak, tidak hanya berbagi kebahagiaan saja, tapi suatu saat harus bisa berbagi rasa sedih, berbagi duka lara.

    baiklah om polisi… itu lah arti dari persahabatan 🙂 makasih ya udah berkunjung 🙂

  10. Pas sy abis melahirkan tuh paling suka k****t, gara2 makan sayur daun katuk terus… Beh! Baunya bok! Ampyun. Tobat.. Bs kbayang kan, daun katuk itu baunya kek gmn.. Trus melalui serangkaian proses kimiawi *hayah*, kmd diproduksi jd k****t… Sedaaap! Boleh dicoba lho in, hehe…

    iiiihh…mbak naaa…bauu banget kentutnyaaa yaaaaa…!! wahahaha

  11. indah.sahabatku……….
    ada makna yg tersimpan dalam seronomi kehidupan ini yaitu…..pencerita. dan bait tuk mentasbihkan kalau kita membutuhkan pencerita yang baik terkadang susah susah gampang kan,sahabat, meski itu ada di depan mata kita……….di belakang rumah ………. kita ataupun dalam barisan dekat comand kita.meski kitanya nggak pernah mau ngeh atau pura pura tidak nggeh kalau diatas comand kita adalah sahabat sahabat kita sendiri.
    Sahabatku,Indah yang manis……….
    warna pelanmgi terkadang bikin kita mencoba menghayatmaknanya demikan pula dalampencerahan di ikatan persahabatan itu sendiri…………kadang terlalu tebalwarnanya….atau terkadang terlalu tipis mengoreskan kuasnya. Itulah seumpun pengkuduskan tasbih kehidupan kita………kadang kita mencoba mencari celah gimana tuk meluruskan niat kita tuk berbagi antar sesama.
    Ach,Dah! terlalu egois ya comandku………jangan marah ya.
    salam persahabatan penuh kehangatan selalu
    Aku suka postinganmu sahabat baikku

    mas blue, ga ada keegoisan ko dlm komenmu, its sooo nice mas blue, jadi saya g perlu marah kan ya? 🙂 seneng banget bs kenal km..
    jabat erat selalu
    –indah rephi–

  12. Seorang sahabat bisa menjadi penghibur disaat kita terluka, menjadi penyemangat disaat kita berada pada titik terendah, membantunya berdiri dan bangkit dari keterpurukan dan masalah yang dialami,
    Ah..saya merindukan sahabat saya bisa tersenyum kembali seperti dulu,

    itulah sahabat, potter…
    pasti dia bs tersenyum kembali…ayoo, hiburlah dia potter..ajak dia tersenyum dan tertawa, bercerita tentang langit dan seisinya..jg dunia di luar angkasa sana, pasti..indah!! 🙂

  13. kak…tukeran link yukt..tapi liat blog adik dulu…kalo bagus ya jadi..kalo menurut kaka jelek ya jadi juga..(dah mau ga ta panggil tante lo)

    wahahaha,….iya iya..tar kk link deh 🙂

  14. wahhh… sama kok …

    aku juga sering kehilangan sahabat..
    bukannya akuw aneh ato autis loh..

    tapi emank harus pisah.. ada yg ke luar kota ada juga yg pisah sekolah…

    sahabatkuw sekarang (yg plg ngertiin akuw dan yg plg sayng sma aku)adalah ibu akuw.. dan my diary..

    akuw serg ngerasa kesepian klo ingt2 saat indah brg sahabt2 kuw tapi itu yg bikin aku ykin klo aku nggak pernah kehilangan mereka…

    karena mereka ada dipikiranku.. tak perlu srg ktemu yg penting kita sling tahu kalo masing2 kita saling sayng…


    walaupun kalian berjauhan, tp yakin lah, sebenarnya kalian lebih dekat dari apa yang kalian bayangkan 🙂
    makasih ya udah mampir 🙂

  15. waw….jadi terharu nih…. makasih ya mbak mau berbagi dengan kita2…. tetep semangat ya… You’ll Never Walk Alone 😉

    hik…hik..hik…
    sm2 ya gung, sy jg seneng bs berbagi dng km jg temen2 yang lainnya…
    tetep semangaat!
    YEEAAHH!! U’LL NEVER WALK ALONE!! 🙂

  16. berbagi memang nggak rugi kok, yang rugi tuh kalo merasa ngga ada yang bisa dibagi .. wew dah sempurna itu mah ehehehe

    heheh…saya idem deh sm mas cayo 😀

  17. emang sudah seharusnya kita udah siap2 dulu buat berpisah saat kita berjumpa atau kehilangan saat kita merasa terlengkapi karena memang itulah dualisme kehidupan yang nda bisa lawan.. jangan pernah menjadi terikat pada segala sesuatu maupun seseorang

    semoga semua makhluk berbahagia

    dunianyawira

    iya.. pasti, suatu saat persahabatan akan berjarak oleh waktu dan keadaan. bukan untuk menjauhi. tp untuk menjaga stabilitas pelangi-pelangi yang ada di dunia kita yang baru 🙂

  18. Jadi rindu wikenan di malioboro…
    Coba di garap jadi layar lebar aja Mba, menarik banget tuh, penuh dengan spirit, Ost-nya Tommy Page – A Shoulder To Cry On buat gantiin kepompongnya, bisa2 ngalahin film n tetraloginya hirata kali yach…
    Oia, walaupun Mba sudah pernah mendapatkan “PR”, tapi ngak ada salahnya dan terserah juga mau mengambil atau tidak “PR” berikutnya di blog saya, tetap semangat ya Mba…

    hoho..nanti saya belajar dulu sm riri reza ato sm hanung ya mas 🙂 walah, ada PR to??iya..iya…insyaallah saya laksanakan, tp sabar yaa 🙂

  19. hi mbak indah…eloh emang cantik kok
    rasanya gw tuh pingin mampir terus di blog eloh…boleh ?
    gg tau ya…kenapa ?

    ya ampun ni na’cekil lutu banget ciii…. cini cini sm tante cantik 😀

  20. ahh.. postingan yg dalem..
    u’re right sist..
    persahabatan itu emang indah.. like u’re name
    dan aku sahabatmu jg kan?? hehehe..

    hihihii…actually u’re not my friend but my best-est friend ever nan ^^v

  21. tak ada yang hilang, tapi hanya berpindah tempat,
    begitu juga halnya orang mati,
    dia berpindah dari alam dunia ini ke alam nya sendiri, tapi eksistensinya masih ada, hanya berbeda tempat gitu aja,
    so jangan pernah sedih kehilangan sesuatu….

    iya, aku percaya itu 🙂

  22. persahabatan itu indah se-indah namamu mbak 🙂
    saya selalu suka baca tulisan mbak indah 🙂 ringan dan analoginya masuk. Senangnya bersahabat di dunia cyber ini, karena kita bersahabat dengan hati bukan fisik…

    dan dunia ini bersinar indah karena kemilau cahaya dihatimuyang tulus mbak aya 🙂
    i love u banget deh mbak aya 🙂

  23. aq pikir, dalam setiap masa yang berbeda pasti qta akan memiliki sahabat yang berbeda…… waktu SD qta punya sahabat, setelah SMP sahabatnya laen lagi, masuk SMA lagi-lagi punya sahabat yang beda, juga pas kuliah S1, bahakan S@ ato pas kerja bahkan saat harus jadi ibu-ibu rumahan yang kurang kerjaan seperti aq……… gak perlu takut kehilangan sahabat, karna mereka akan hadir dengan sendirinya dalam setiap masa yang berbeda…….

    baiklah mbak…aku akan mencoba 🙂

  24. it’s meaningful indah, so sweet..
    saya bangga punya sahabat yg makin mengerti filosofi berbagi agar hidup ini makin bermakna. tlg maafkan sy yg jarang komen ya.. *huh! payah emang*
    but i believe there’s one place in every heart called love’s, then it feels that always love’s enough for everyone who need. thanks for this great friendship article. keep dzikir, sholat and rock n roll!

    smua krn saya terinsporasi sm monolog2nya mas Deni..banyak hal yang bs saya pelajari didalamnya:) jg didalam artikel2 yang ditulis sm mas Heri & mas Hejis 😀 ga papa mas, persabatan itu tak harus berupa fisik, tp cinta dan hati 🙂 yg penting mas Deni, jg temen2 yang lain, sehat dan selalu tersenyum dan bersemangat dlm menjalani hidup 🙂 saya bahagia, memiliki sahabat-sahabat seperti anda 🙂

  25. huhuhhhh…*narik nafas dulu* artikel puanjang bgt.

    Berbagi ga’ pernah rugi. Saya mau berbagi kebahagiaan ma Indah… 😀

    terimakasih mas Farrel mw berbagi dgn saya 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s