Pelangi di Langitku yang Mendung…

adaaweqe1Luka sekali dipahat, sakitnya sampe ke hati.

biarkan saya berfikir seperti itu, sekali ini saja.

kondisi saya setelah black-tuesday-night…

mungkin, malam itu adalah malam paling mengerikan sepanjang sejarah perjuangan saya dalam dunia kerja. hey, saya baru 5 bulan bekerja, untuk pertama kalinya. tentu saja ini membuat saya shock. bayangkan! saya hampir membuat perusahaan dituntut 4 milyar untuk sebuah kelalaian yg bukan murni kesalahan saya tp dilimpahkan kepada saya atas dasar itu data asalnya dari saya dan ada di flashdisk saya *bolehkah saya membela diri?*.  5 bulan saya bekerja disini dan belum pernah melakukan kesalahan, sekali bikin kelalaian itu sangat fatal sekali.

sekali lagi..

pak, mbak… mbok yao, sebelum dibuat dan ditayangin datanya dilihat dulu..kalo macam comot saja saya yg kena..

tapi gimana2 saya juga sih yang salah.. kenapa data pertama ga saya hapus dulu jadi tim grafisnya ga salah ambil…

setelah tersambar petir malam itu, ketika itu saya hanya bs diam dan cengar cengir. kayak mimpi. temen saya heran ko saya ndak nangis.

bukan ndak nangis, tapi belum.

pikiran saya ngeblank… saya tunggu koordinator saya kembali ke ruangan. ketika beliau kembali dan melihat saya masih setia menunggu dikantor dengan harap2 cemas, “ndah, pulanglah, udah malam, jangan dipikir… nanti kita yg selesaikan.. istirahat..jangan mikir macem2..”. terimakasih banyak pak…maafkan saya sudah sangat menyusahkan.

terlebih, pada saat masalah itu terjadi, manager saya ga ada, jadi case nya beliau ndak tau. saya takut, gimana reaksi belau ketika tau kejadian ini. mungkin saya segera diungsikan ke hutan belantara untuk menjalani terapi kejiwaan.

saya ndak mw berandai2 dulu..

saya pengen menenangkan diri…

dengan langkah gontai saya pulang.. jalan berdua sm vani, temen yg lagi penelitian disini. kita berdua sama2 sedang berduka, dgn masalah berbeda, tp sama2 urusan kantor. tp saya yakin, aku dan dia adalah perempuan yg kuwat. walau ntah sekuat apapun kami setelah dalam situasi sendirian, saya tidak menjamin akan sekuat apa yg orang liat/tau tentang kami.

saya pulang…

Perlahan, saya buka pintu kamar paviliun itu. hawa hangat segera menyeruak. di luar, gerimis berubah menjadi hujan… yg deras…dingin. sepertinya langit tau hatiku sedang berduka, atau hanya kebetulan saja. tp saya rasa, alam memahaminya. saya duduk dipojokan tempat tidur. melepas jaket dan sepatuku. rebahan. pengen banget saya tenggelam didalamnya. sampai ga keliatan dipermukaan. sembunyi dalam2 dan diam2. ga ada seorangpun yang tau. saat itu, saya belum menangis. ku buka2 folder di hapeku. nyalain tv, nyalain tombol hot di dispenser, pengen bikin teh. soalnya katanya sih teh bs mengendurkan syaraf2 otak yg spaneng. aku senewen.

pengen nangis, pengen marah, pengen ngamuk..tp buat apa? ga bisa…

sekuat2nya pohon kalo diterjang badai, daunnya pasti rontok juga. saya pun begitu.

pengen curhat..pengen curhat.. tapi sm siapa???

sm siapa?

saya pengen banget menyelam di bak mandi, sampe kedasaran. diem disitu sampe keabisan napas lalu nongol lagi. atau… menangis sekenceng2nya smbil nglesot di lantai dan garuk2 tanah.

atau…

kembali ke habitat saya di hutan, ketemuan sm kawan2 saya si amang dan orangutan di belantara kalimantan *walau saya sendiri belum pernah kesana*.lalu manjat2 pohon, berayun ayun dari ranting keranting. smbl teriak “nguuuwwkk …nguukkk…nguuukkk..wooakkknguuuuukkkk!!”. lalu tiba2 ada sekor orangutan yang jatuh dari pohon gara2 keberatan badan. ngetawanin sambil jungkir balik *emang monyet begitu ya?*.

tapi..

sayangnya..

itu cuman imajinasi saya saja.

kenyataannya, saya masih tetap disini sendirian dan berduka.

saya dialam nyata, di dunianya manusia.

 

saya tidaklah setegar apa yang orang pikir tentang saya.

saya tidaklah sekuat apa yang orang kira tentang saya.

walau mungkin saya tidak menunjukkan kepada siapa2, tapi saya tetaplah seorang manusia yang rapuh dan juga bisa menangis.

ya, sebenernya saya rapuh dan juga cengeng.

 

Oh Tuhan… saya teringat padaMu… kuambil wudhu, ingin menemuiMu…

dalam sujud, saya menangis sejadi2nya. selayak tak mengerti apa yg sudah terjadi pada diri saya. oh, sungguh saya berduka. “ya Allah… berikan jalan keluar yg terbaik bagi hamba dalam masalah ini… Hamba percaya padaMu… percaya Engkau tidak akan pernah membiarkan hamba sendirian..Hamba Percaya padaMu…percaya akan pertolonganMu, dan hamba akan bersabar untuk itu..lindungilah hamba selalu dalam cintaMu ya Rabb..amiin..”.

perasaan saya melega. saya kembali merebahkan diri diatas tempat tidur. saya teringat bun. dalam situasi ini dia cukup lucu untuk saya tertawakan, at least saya bisa ketawa, walo perih.

tlp Bun..

“assalamualaikum nduuut…hehehe..”, suaranya yg lucu dan selalu cengengesan.

“waalaikumsalam bun..”.

“lho.. ndut kenapa ko suaranya lemes? ada apa?”

padahal saya sdh berusaha sebiasa mungkin, dng suara yg biasa saja. tp tetep aja ketahuan. he knows me too well. 

lalu…

“huuwuuuwuuu…*tangis saya di tlp*… buuun… ada masalah dikantoor..masalah besaaar…. huuwuuwuu..”. saya menangis sejadi2nya, lagi.  dan saya menceritakan semuanya…semuwa2nya sampai saya kehabisan napas.

bla..bla..bla.. bun menasehati saya banyak-banyak.

akhir kata..

“ndut…percayalah sm Allah… besok, semuanya pasti akan membaik..percayalah…sekarang ndut istirahat ya.. ndak usah mikir macem2…istirahat ya..”.

“iya bun..”.

saya diam sejenak, smbil mengingat2 apa yg sudah terjadi pada saya, karena, sungguh, saya benar2 masih merasa saya itu tadi ketiduran dikantor lalu mimpi buruk. tapi.. ternyata, itu kenyataan. bs ga bisa, saya harus menerima, menghadapi dan menyelesaikan semuanya, apapun resikonya. saya harus bertanggungjawab dan berjiwa besar. ya!!!

karena luka yang menyayat hingga dengan kekuatan penuh saya menahan perih. saya lupa kalau belum makan. lalu ketiduran.. lelah..letih..dan tentu saja, dengan kesedihan yg mendalam.

pagi hari saya bangun dengan semangat dan perasaan tak menentu. wajahku yang layu lengkap dengan aksesoris kantung mata yg membengkak krn kelamaan menangis dan kelelahan. semua serba tak karuan. berantakan.

 

kamis pagi, dengan takut2 saya berangkat ke kantor. biasanya saya sepanjang jalan selalu menyapa orang2 yang saya temuin sampe tiba dikantor, tapi pagi itu saya ga menyapa siapa2. mata saya masih sembab. malu. itu kata yg menyebalkan yang saya sandang saat itu. satpam kantor yang selalu saya sapa setiap saya datang dan pulangpun saya cuekin gitu aja. jam 9 pagi, rapat rundown berita siang, saya dengan takut2 dateng keruang rapat. saya takut. takut banget. takut dihujat, dimarahin ato bahkan dicuekin sm semua orang. tapi saya salah sangka… ternyata, ntah apakah para malaikat sedang turun dan menjaga saya, pagi itu berbeda dari hari2 biasanya. bukan kemarahan atau ejekan yang saya terima. tapi..tatapan dan senyuman hangat yg saya terima..subhanallah.. terimakasih ya Allah…dan ntah mungkin ini hanya perasaan saya saja tapi mereka memperlakukan saya istimewa. oh Tuhan… saya ndak ngerti…

setelah rapat pagi, saya kembali ke ruangan. wajah saya masih saja layu. tp saya siap dengan segala kemungkinan yang akan terjadi, selagi ada Allah disini saya siap. walau saya kembali berharap ini adalah mimpi. saya ketakutan.

jam 11, saya ikut rapat lagi, seperti biasa, prerundown berita sore. sungguh, saya takut sekali. takut kalo masalah ini dibahas dan diungkit2 lagi. ya allah.. tolonglah hambaMu yang sdg kalangkabut ini..

ternyata… suasana diruang rapat tadi pagi kembali saya rasakan. saya merasa hangat diantara mereka, walau hati saya sebenarnya ketakutan. terlebih, diantara mereka, para petinggi di departemen, ada bapak itu lagi. bapak2 ketua dari para petinggi itu, yang semalem marah2 sm saya. saya jadi super keder,pengen nangis disitu, tp ngempet 😦 bapak itu memberi kabar yang melegakan. kata beliau, wakil dari PT itu tlp, setelah komplainnya kemarin malam, pada akhirnya mereka membenarkan kabar itu. tentang merumahkan karyawannya dalam jumlah besar, tp jumlahnya ndak sm spt yg saya temukan. tp ndak papa, setidaknya mereka mengakui bahwa benar mereka melakukan PHK terhadap karyawan2nya. setidaknya tindakan pencemaran nama baik itu dapat dihindarkan. tuntutan 4 milyar udah ndak jadi pikiran.

saya “sedikit tertolong”, tp jiwa saya sudah terluka…

reputasi..

dedikasi..

saya anggap sudah hancuur.

saya padam.

 

 

sekembali dari rapat, saya dengan sedikit lekukan dibibir, saya berkata sm mas Kabul, kasi evaluasi, yg sudah rela pagi2 saya kirimin sms curhatan saya, “mas, Alhamdulillah, Allah kasih pertolongan. pada akhirnya perusahaan itu mengakui kalo mereka benar memPHK karyawannya tp jumlahnya ndak sama..”. mas itu tersenyum.

tiba2, managerku datang..

aku takut lagi…

beliau menyapa, “indah..gimana kabarmu hari ini?”

“baik pak..”.

“gimana kemarin ceritanya..”

lalu saya cerita kronologisnya..

“indah, km jangan sedih lagi ya..km harus tetep semangat..pokoknya km harus semangat!”>

“iya pak..”

lalu manager saya pergi rapat.. sampe sore..

beliau kembali lagi..

“indah, pak pemred nitip salam buat km, katanya, ‘tetep semangat ya!!’.”

“sekarang masalahnya sudah selesai. ini memang masalah besar dan fatal. tp untung perusahaan itu segera konfirmasi dan mengakuinya. wah kita ini risetnya riset visioner, riset apa yg terjadi di masa depan hahaha…sudah,sekarang km jangan sedih lagi ya..jangan murung lagi. ini pembelajaran buat kita semua agar kedepan lebih hati2 dan teliti lagi. jangan sedih lagi ya, km harus senyum dan harus terus semangat!!”.

“iya pak..”. jawab saya sambil cengar cengir pahit.

betapa baiknya temen2 dikantor ini… semua pada baik sm saya, selalu memberikan semangat kepada saya. dalam masalah sebesar inipun mereka siap pasang  badan semua untuk saya. membatu saya. Ya Allah.. bahagiakanlah selalu orang2 yang berbesar hati menjadi pelindung bagiku seperti malaikat. bahagiakanlah mereka ya Allah…amin..

walaupun masalah ini sudah selesai. tp jiwa saya terlanjur terluka..

saya belum bisa kembali seperti hari2 sebelumnya… wajah saya masih mendung. dan sesek. kebangetan kali ya, masalah sudah selesai tp masih saja saya peram dalam hati.

saya masih tetap sulit tersenyum.

 

selepas magrib saya pamit pulang lebih dulu karena saya masih kelelahan.

lelah karena tangisan saya semalam.

saya ingin istirahat dan bermanja-manja denganNya. saya rasa itu lebih baik.

tentu saja, saya udah ndak nangis, cukup semalam itu saja.

 

saya pulang. dengan langkah yang sama seperti semalam. layu.

saya masuk ke paviliun. merapikan barang2 yang bertengger semaunya dipaviliun saya yang hangat ini. mencoba untuk mengiklaskan semuanya. toh Allah sudah memberikan pertolongan kepada saya..tanpa Dia, ntah apa jadinya saya.

saya dengar suara motor.

bun datang!

senang. mungkin bun kuatir padaku. dibela2in dari kuningan ke kebonjeruk, hanya untuk memastikan saya dalam keadaan baik2 saja. hanya sekedar ingin menenangkan hati saya. makasih banyak ya bun 🙂 akhirnya, saya bercerita panjang lebar kepadanya. semuanya. tp ndak pake nangis. tangisan saya cukup untuk malam itu saja. ndak mau nangis2 lagi.

“ndut masih suka nulis kan?”

“masih bun..tp tulisannya ga ada yg bener..ngaco semua..”.

“ga papa, yg penting, ndut ada media buat curhat kalo ndak bisa curhat sm manusia”.

“berarti bun monyet dong :D”.

“iya, kl ndut sipanse :”.

“bun, aku punya temen2 cyber, baik2 semuanya.. aku kan suka nge-blog. terus ikutan komunitas IBSN. dari situ aku kenal mas Heri, Mas Deni cantigi, mas Heru…sm mbak lala. tp mbak lala ga ikutan IBSN, cuman aku suka nyelonong ke blognya dia heheh…mereka baik2 semua, aku banyak belajar dari mereka. tulisan mereka keren2. kalo mas Heri tulisannya srg kasih aku pencerahan, kalo mas Heru itu sk lucu2 komentarnya, tulisannya juga keren2, kan beliau dosen bun. terus mas Deni, aku suka monolognya. nah, kalo mbak lala, aku suka cerita2 kesehariannya yg menakjubkan. mereka menjadi motivator buatku. the inspiring people hahaha..”.

“syukurlah kl ndut udah bs berinteraksi dengan orang2… jaga silaturahim dengan baik ya…”

“iya bun..semalem wkt aku dimarahin sm pemred, aku langsung nulis blog konyol judulnya bunuh diri.. dan subhanallah.. mereka banyaak banget kasih semangat buatku..aku jadi seneng…jadi tenang..hatiku jadi ndak rontok lagi…aku sayang sm mereka semuanya, walau belum pernah ketemu. semoga Allah membalas kebaikan dan ketulusan mereka dengan CintaNya. semoga Allah kasih kebahagiaan kepada mereka. ya bun..”

“iya..berdoalah….mintalah sm Allah untuk membahagiakan mereka. sampein salam hangat dan terimakasihku buat temen2 IBSN ya nduut”.

“iya bun, ntar aku sampein 😀 mereka kereeen!!!!!!!!!!! 🙂 ” jawabku sambil cengar cengir.

“tapi bun… hatiku masih sedih…walo masalahnya udah kelar, tp aku masih sedih…masih sakit 😦 “.

“ndut pasti bisa balik lagi spt kemaren2…jangan sedih lagi ya… mana monyetku yang aneh itu??”.

“hehehe…”.

ga lama kemudian, ibu kos manggil.. “ndah, ada paket ni”. “iya mbak, makasih ya..” jawabku.

haaahh??? buku dari mbak lalaaaa????

Asiiiiikkk!!!!

“bun..bun..dapet buku dari mbak lala! ini pasti keren banget bun!, ujarku riang gembirang.

“wah senengnya, ndut..tuh kan, mbak lala kasih kejutan tuh biar ndut ga sedih lagi…skrg ndut jangan sedih lagi ya…kan masalahnya udah selesai..”.

“tapi bun, yg namanya luka sekali dipahat dihati, bekasnya sampe mati…”. jawabku.

“ga boleh gitu… semua orang sudah berusaha membuat hatimu tenang dan senang.. coba, semua sudah berusaha menyemangatimu, masa ndut yg disemangatin malah murung terus, nanti mereka ikutan sedih lho ndut..”

iya bun, aku janji ga sedih lagi..” jawabku sambil nyengir.

bun pamitan pulang.

walau wajahku masih terlihat layu. murung. kantung mata yg masih membengkak dan sembab. tp saya sudah bisa terseyum…tersenyum untuk bun dan mereka… terimaksih 🙂

lalu, setelah bun pulang, aku tutup pintu dan melahab habis buku tulisannya mbak lala. bukannya dimakan tp dibaca. masa ada sih monyet makan kertas? 😀 buku ini, THE BLINGS OF MY LIFE”, menjadi pelipur lara bagiku, walau sedikit saya selipkan sedikit airmata didalamnya. air mata bahagia karena memiliki temen2 seperti mereka. teman2 yang walaupun belum pernah berjabat dalam nyata tp sudah menjadi bahu untukku menangis. terimakasih.. 🙂

aku tertidur..

dengan harapan jumat pagi saya bs ceria lagi.. seperti biasa. kembali lagi sebagai indah yg ramah dan selalu ceria..

 

tapi…

sayang..

mendung di mataku belum mau pergi.

walau malam tangisan sudah lewat 2 hari tapi wajahku masih layu. mataku masih sembab dan bengkak. mungkin kantung mataku infeksi karena airmata udah saya kuras habis sampe kekeringan. tapi itu kan 2 malam yang lalu. ya, dua malam yg lalu. malam dimana seorang indah yg cengengesan dgn gaya monyetnya itu bs sedih dan terluka. bahkan kehilangan jatidirinya sebagai monyet funky. oh no!. pengen rasanya saya salto, lari2 smbl lompat2..berharap semangatku yg dulu kembali lagi. tp ko susah banget ya ilangnya… 😦 mungkin saya lg mati gaya. ketawa aja susah.

sudah 2 hari.

tapi, wajah saya masih saja layu.

mata saya masih saja bengkak dan sembab.

saya msih sesek.

kinerja saya jd bobrok

riset data ndak secepet kemaren2.

semua serba takut

pikiran jd buntu dan lemot.

saya butuh waktu.. waktu untukmemperbaiki semuanya. waktu untuk sendirian. bukan untuk meratapi, tp untuk introspeksi agar saya menjadi manusia yg lebih baik dari hari kemarin.

sekali lagi, “yang namanya luka, sekali dipahat, sakitnya sampe kehati.”

saya pengen nyebur ke empang. menyelam ampe keabisan napas.

atau, ngambil cangkul lalu ladang. nanem jagung ampe teler.

ato, nyolong singkong dikebon orang. lalu ketauan terus saya ngacir lari sekenceng2nya krn diuber pak tani.

atau, main basket sampe bolanya njebluk. ringnya ampe jebol

ato berenang dari selat sunda ampe antartika.

atau..tidur sepuas-puasnya.. sampe hati saya ini puaaas..puaaaass… puaaaass! *bukan gaya tukul*.

saya tau, ini sebenernya sangat2 ndak bole..kita hidup harus semangat, iklas dan sabar. saya sudah berjanji kepada mereka, yg selalu menjadi cheerleaders dalam hidup saya, agar saya itu ga sedih lagi, ga murung lagi, dan terus semangat. yah, saya akan coba.. kembali lagi… menjadi indah yg dulu.. tp dengan semangat yang baru..semangat yg diberikan kepada mereka.. yg saya jadikan amunisi baru, agar saya labih tegar lagi menjalani hidup. saya harus semangaatttt!!

 

terimakasih temenku…

terimakasih sudah menjadi pelipurlaraku.

terimakasih sudah memberikan doa dan semangat buatku

terimakasih…

terimakasih…

sudah menjadi pelangi yang indah di langitku yang mendung…

saya berjanji..akan ceria lagi.. 🙂   🙂  🙂

 

hadooh.. tulisan saya ko jadi ga jelas gini ya… hehe..

pokoknya..

terimakasih semuanya… 🙂

 

tapi percayalah…

nanti, bersama dengan hujan..

rasa sakit itu pasti akan pergi lalu digantikan oleh pelangi…  🙂

Advertisements

8 thoughts on “Pelangi di Langitku yang Mendung…

  1. alhamdulillah masalahnya sudah selesai. hikmahnya, sebaiknya kita makin teliti, korektif, prosedural, dan jgn takut cerewetin bagian lain.. :mrgreen:
    dan saya selalu suka pelangi. walaupun engga selalu setelah hujan pelangi bisa membias. tapi saya selalu yakin pelangi akan ada. suatu saat. Tuhan memang ajaib. sering2 lah bersyukur ya.. ^_^

  2. “yang namanya luka, sekali dipahat, sakitnya sampe kehati”, kayaknya semacam dendam tujuh turunan ya? Ah, gak berani kasih komen soalnya sudah dipuji2 hi..hi.. Makasih mba’e, sudah bikin aku mongkog… cuma gak baik2 amat sih.
    Yang penting masalahnya sudah hilang, dan gak perlu diusik2. Ceria lagi donk. :mrgreen:

  3. selamat bertafakur…. jadi pengin nulis yang sudah terpendam melihat kebaikan dalam semua hal mudah-mudahan deh segera kelar tulisannya 🙂

  4. assalamualaikum semuanya… 🙂
    @mas Deni: iya mas, alhamdullah 🙂 kalo dicrewetin saya bales crewetin balik aja deh hahaha 😀 iya mas, bersyukur itu no 1! 🙂 makasih banyak ya mas 🙂

    @mas HEru: aaah..masnya…saya ndak pendendam ko..cuman susah bikin saya sakit hati, krn saya orangnya selalu ceria dan cengengesan 😀 jadi sekali terluka dan tak rasain, rasa sakitnya itu nyungsep sampe kedalam hati 😀 makasih banyak ya maaas 🙂 🙂

    @odie: setuju jugaaaa!!! 😀 🙂

    @mas Heri : amiiiinn…saya mau jadi penulis… penulis dalam hati hehehe..makasih banyak ya mas 🙂

  5. Indah…

    There’s always a rainbow after the heavy rain. Kadang tersembunyi, kadang bisa terlihat. Tapi percayalah, itu selalu ada.

    Seneng sekali kalau Indah bisa tersenyum senang dan ketaw ala monyet saat menerima buku dari Mbakmu ini.

    Ndah,
    kamu jangan mensugestikan bahwa sekali luka itu dipahat, sakitnya akan sampai ke hati.

    Benar, Ndah. Sakitnya memang sampai ke hati.
    Tapi kamu punya pilihan untuk terus merasakannya atau berhenti…

    Okay, Ndah?
    Sehat sehat ya..
    Jangan mikir yang aneh2 lagi yaa…
    Smile for me, please.. 🙂

  6. iya mbak lala 😀
    aku pengen berhenti merasakannya mbak.. kalo aku peram terus nanti monyetkeren ini ndak maju2 hihihi..
    aku pengen bs kayak mbak lala 🙂

    iya mbakku..
    big smile for u 🙂 🙂 🙂 🙂

  7. “sometimes accident is not accident at all”

    kadangkala,apa yang disebut MUSIBAH sama sekali bukanlah musibah..

    cheer up 🙂

    thankyou nindhie.. ^__^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s