Lima Menit saja…

untitled3Di dunia ini.. para pekerja lebih takut kepada atasannya dari pada Tuhannya ya.. Takut melakukan kesalahan, takut dimarahin, takut dipecat, takut dikasih SP. Sampe2 ibadahnya pun “sedikit” diabaikan. Padahal.. siapa sih itu atasan? Cuman manusia biasa yang cuman dikasih sedikit kelebihan sm Tuhan untuk menjadi orang gedean. Dan, kalo Tuhan berkehendak, dia jug bs ko jd orang seperti kita, pekerja biasa, atau bahkan gembel. Tuhan udah kasih manusia atas semua rejeki dengan porsi sendiri2 dan dengan segala konsekuensinya.
Nelongso…


mosok kita lebih takut sm si bos ato perusahaan dari pada Tuhan..
takut bikin salah sm si bos, tp ga takut sm dosa..dipikir, dosa bayarnya bs diravel.
pengen serba perfect dimata si bos, tapi kita sendiri sm Tuhan nya suka asal2an kalo beribadah..keseringan bikin dosa..
….
….

Seharusnya saya bs sholat di mushola
Seharusnya saya bisa sholat tepat waktu dan ndak keburu2
Seharusnya saya bisa sholat seperti seharusnya, ndak perlu dijamak
Cuman lima menit… saya hanya meminta lima menit saja untuk berdialog dengan Tuhan saya… cuman lima menit..

Tapi..
Jawaban klise dan tidak dianggap sebagai alasan yang tepat.
Saya baru sampe di mushola, sudah berwudhu, udah makai mukenah, udah baca niat.. dan “Allahu akbar..”. hape bunyi.. tlp dan sms.. “indah segera riset data untuk MHI”.
Duh Gusti…
Saya sholat sampe ga khusyuk..
Yang saya lakukan adalah gerakan2 kilat agar solat cepet selesai dalam waktu 60 detik.
Tanpa dzikir.. tanpa doa…
Saya langsung ngacir..lari *ga lupa pake sepatu dulu..masa nyeker sih ke kantor*, buruan balik ke gedung.. padahal musholanya ya disamping gedung pas kok.

Akhirnya,
Saya memilih..
Menyiapkan mukenah dan sajadah..
Sholat diruangan saja…

Namun..
Masih tetap saja, tidak ada kelonggaran waktu untuk beribadah, meskipun itu seharusnya bisa.
Masih saja..
Saya sholat sering telat
Saya sholat sering dijamak..

Seorang produser, bapak2, lari2 keruangan saya, waktu itu jam sudah menunjuk waktu hampir jam 7 malam. Waktu sholat magrib sudah hampir habis. Dan beliau “numpang” sholat diruangan saya.. kata beliau, “gimana ini ya? Mau sholat aja ga bs..”.yah, bapak itu memang penanggungjawab program brita yang ditayangkan pukul 6 sampe 7 malam. Waktu2 sholat magrib kan? Ko ya’o ga ada seorang pun yang menggantikan beliau sejenak? Lima meniiit sajaa…ga banyak kok..
Kita butuh bekerja, untuk penghidupan dan masa depan yang mapan
Tapi, kita juga butuh, lebih butuh…berdialog dengan Nya..
walaupun sekedar memohon ampun dan mengucap syukur..
bermanja-manja dengan Nya..

Apa lagi yang bs ku berikan, tidak ada setitik pun.

bolehkah aku memintamu waktu lima menit saja?
hanya sekedar…
sekedar bertemu dengan Nya?

Advertisements

11 thoughts on “Lima Menit saja…

  1. hehe sebenernya bosku ga pernah membatasi waktu untuk beribadah..cuman kalo dikejer deadline untuk tayang ga bs berbuat apa2.. brita harus tayang pada waktunya..dan saya sebagai pensuplay data kudu siap 🙂
    postingan ini sebuah refleksi..betapa manusia takut kepada manusia..
    salam kenal ya 🙂 nanti aku berkunjung deh 🙂

  2. dear mbak indah,
    manusia kadang-kadang memang keterlaluan yah…. kalo udah dapet sedikit kekuasaan maka dia suka berlagak seolah-olah dialah yang menentukan apakah dunia harus terus berputar atu justru berhenti untuk menghormatinya….. mbak, tapi smua tergantung kita kok…… mungkin satu saat kita harus lebih berani bilang, ” maaf saya mau sholat dulu” ato ” sorry Allah sudah menungguku sejak tadi……” hehehe…. biar atasan kita ingat bahwa sebenarnya dia bukan apa-apa. Bahwa anak buahnya masih punya kuajiban laen yang lebih penting bwat direktur bumi beserta isinya ini…… Sukses mbak Indah………. Salam

  3. @mas heru kajiankomunikasi: siaaap!! semangaaat!! 😀

    @panda : amiiin 🙂

    @Odie : begitulah manusia 😀
    @kambing21 : ga ada manusia yg sempurna di dunia ini 🙂

    @mas Heri : iya ni mas, berarti keluhan semua orang nih hihihi..imelnya masuk ko mas, tp ndak ketauan soale masuk ke spam dan kebetulan imel itu jarang saya buka makanya alamat imelnya saya ganti dgn imel yg selalu saya cek..makasih banyak ya mas 😀

    @mbak Ika : iya mbak ika.. manusia itu tempatnya luput dan lupa, Allah maha sempurna 🙂 sukses selalu bwt mbak ika jg 🙂

  4. Teman-teman di team saya di Customer Service mengalami hal yang sama saat Maghrib. Secara aturan kami tidak mungkin menutup GAllery pelayanan saat maghrib, jadi akhirnya mereka bergantian Shalat Maghrib. Tetapi bila saat pelanggan penuh dan minta dilayani secepatnya mereka sampai tidak sempat Sholat Maghrib. Saya menangis dan bersujud istighfar, karena secara langsung saya yang menugaskan mereka. Memang kewajiban mereka melayani pelanggan, tetapi hanya menyembah ALLOH adalah tujuan mereka diciptakan. Setiap malam saya mohon ampunan buat mereka dan diri saya sendiri. Semoga kemudahan (ruhsoh) menjama’ takhir sholat maghrib dengan Isya’ bisa meringankan dosa saya terhadap mereka. 😦 😦

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s